Airlangga Hartarto Tegaskan Partai Golkar Bakal Dukung Kebijakan Prabowo-Gibran

Analis Komunikasi Politik Hendri Satrio (Hensat) menilai tidak ada figur yang pas dan bisa menggantikan sosok Airlangga Hartarto sebagai Ketua Umum Partai Golkar. Sebab, menurut Hensat, Airlangga telah menorehkan prestasi cemerlang selama Pemilihan Umum atau Pemilu 2024.

“Lucu sekali bila ada partai se-dewasa Golkar ada isu menggantikan Airlangga yang jelas prestasinya cemerlang selama ini. Kursi di DPR nambah, perolehan suara nasional nambah, Pemilihan Presiden menang. Jadi tidak ada ada yang bisa menggantikan dia termasuk Bamsoet atau Bahlil,” kata Hensat dalam keterangan tertulis, diterima Kamis (28/3/2024).

Dia menilai, apabila posisi Airlangga harus digantikan, hanya Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang memiliki peluang kuat untuk posisi tersebut. Hal itu, kata Hensat, bisa dilakukan dengan mengubah Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART).

“Satu-satunya nama yang harus diwaspadai hanyalah Jokowi. Apa yang bisa menahan seorang Jokowi untuk menjadi Ketua Umum Golkar? apakah AD/ART partai? Menurut saya perubahan AD/ART tidak perlu melalui MK, cukup di internal partai saja,” ucap Hensat.

Dia kemudian menjelaskan, hanya tersisa dua pilihan bagi para kandidat lain yang hendak menggantikan Airlangga, mengaku setia kepada Airlangga, atau mendorong Presiden Jokowi untuk duduk di kursi Ketua Umum Partai Golkar.

“Saat ini hanya tersisa dua pilihan bagi para calon Ketum Golkar yang berusaha untuk menantang Airlangga. Menyatakan loyal kepada Airlangga atau mendorong Jokowi untuk menggantikan Airlangga,” papar Hensat.

Quoted From Many Source

Baca Juga  Tinjau Pasar di Karawang, Jokowi Ungkap Harga Cabai hingga Bawang Merah Sudah Turun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *